Kasus Penahanan Sapi di Balai Karantina Dinilai Janggal, Kuasa Hukum Minta Barang Bukti Dikembalikan

posbali.id

Denpasar, posbali.id – Dugaan kasus pelanggaran karantina yang menahan 26 ekor Sapi Bali, beserta truk pengangkutnya dinilai janggal. Pasalnya saat melewati pemeriksaan Balai Karantina di Pelabuhan Gilimanuk, Jembrana diloloskan tanpa hambatan. Sementara di Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi malah diamankan oleh Petugas Karantina bersama Petugas Pol Air (Polisi Pengairan) Banyuwangi. Janggalnya lagi, setelah diamankan 26 ekor sapi dikembalikan ke Petugas Pol Air Polda Bali untuk ditahan dan diproses hukum lebih lanjut dengan menitipkan seluruh di Balai Karantina Pertanian Kelas I Denpasar dengan menetapkan 3 tersangka.

Merasa kasus ini sangat janggal, Putu Wirata Dwikora bersama I Made Rai Wirata selaku Kuasa Hukum Tersangka, Made Dwi Mahardika (29) sebagai Pengusaha CV Banteng Terang yang menjadi pemilik 26 ekor sapi tersebut mendatangi Balai Karantina, Senin (20/8) untuk meminta seluruh sapi dikembalikan. Pihaknya khawatir kondisi sapi menjadi tidak sehat dan ternyata seekor sapi tewas, Sabtu (18/8), sehingga kliennya diperkirakan akan menderita kerugian sekitar Rp350 juta. Tersangka lain yang ditetapkan yakni, Komang Buana (42) selaku sopir truk dan Putu Yogi Dwiantara (22) yang menjadi krenet. Para tersangka dikenakan Pasal 31 Undang-Undang 16 tahun 1992 tentang Karantina Hewan Ikan dan Tumbuhan dengan ancaman penjara paling lama 3 tahun dan denda Rp150 juta.

Pihaknya juga meminta proses hukum tersangka seharusnya lebih banyak meminta keterangan dan saksi, karena baru menangani kasus ini. “Kita merasa janggal karena kasus ini ditanggkap di Ketapang dan kenapa harus dibawa ke Bali penangannya? Kasus ini, selain melindungi masyarakat juga seharusnya melindungi pengusaha yang sudah beritikad baik mengurus surat-suratnya,” keluhnya sembari meminta penyitaan barang bukit, juga harus memperhatikan hak tersangka, seperti menyita barang bukti jangan sampai malah merusak (tewasnya seekor sapi, red) barang bukti. Karena itu, sebagai kuasa hukum meminta barang bukti segera dikembalikan, termasuk truk agar bisa dipinjam pakai. “Karena truk itu hanya disewa, sehingga seharusnya tidak terlibat kasus itu. Malah sopir dan krenetnya yang tidak tahu menahu juga dijadikan tersangka,” sentil Ketua BCW Bali itu.

Saat dikonfirmasi, Kepala Seksi Pengawasan dan Penindakan Balai Karantina Pertanian Kelas I Denpasar, I Nyoman Arnawa mengungkapkan sejak diamankan pihak kepolisian telah meminjam balai karantina sebagai tempat sapi sebagai barang bukti. Tapi pihaknya menolak disebutkan harus bertanggungjawab sampai tewasnya seekor sapi tersebut “Kami punya tempat ya kami berikan, tapi yang bertanggungjawab adalah kepolisian. Kami hanya meminjamkan tempat. Jadi selama dititipkan menjadi tanggungjawab penyidik,” bebernya seraya mengaku dari tanggal 25 Juli 2018 sapi tersebut dititipkan sampai penyidikan selesai sebagai wujud kerjasama. “Kebetulan tempat sapinya kosong jadi kita berikan menitipkan,” imbuhnya.

Ketika ditanya kejanggalan pelanggaran karantina yang dilakukan tersangka, pejabat karantina asal Tabanan itu mengaku syaratnya harus ada Surat Keterangan Kesehatan dan Asal Hewan (SKKAH). Namun sayangnya SKKAH tersebut setelah diproses lama baru terbit tanggal 26 Juli 2018 atau sehari setelah ditahan. Padahal tanpa dilengkapi SKKAH itu, balai karantina tidak bisa meneribitkan Sertifikat Karantina, sementara seluruh sapi harus segera dikirim. Namun anehnya disebutkan tersangka ternyata bisa lolos tanpa melapor ke balai karantina di Gilimanuk. Padahal petugas karantina juga dikatakan ada bertugas di pelabuhan, cuma jika tidak melapor, malah tidak diperiksa. “Ada aturannya dia (tersangka, red) harus melapor, karena petugas tidak bisa memeriksa satu persatu kendaraan. Apalagi petugas kita juga terbatas hanya 1 tim dengan 3 orang,” kelitnya didampingi Staf Balai Karantina Pertanian Kelas I Denpasar, Erfendi.

Saat dikonfirmasi terpisah terkait janggalnya tersebut Direktur Pol Air (Polisi Perairan) Polda Bali belum bisa dikonfirmasi. Saat didatangi di ruang penyidik hanya ada sejumlah petugas penyidik kasus tersebut yang menolak diminta keterangan. 016

Print Friendly, PDF & Email
posbali.id

4 tanggapan untuk “Kasus Penahanan Sapi di Balai Karantina Dinilai Janggal, Kuasa Hukum Minta Barang Bukti Dikembalikan

  • 23/10/2018 pada 1:24 AM
    Permalink

    Ion Magnum 是一種最新的減脂儀器,可以快速燃燒掉你身體的脂肪 , 讓你不需要做大量的體育鍛煉 , 輕鬆方便的達到專業美體的效果。 效果: 通過將你體內的脂肪轉化成肌肉,輕鬆减掉你的體重和腰圍。25分鐘的理療比健身房幾個小時的運動效果還要好! 副作用/風險: 該設備已在美國食品藥品監督管理局注册,注册分類爲醫療器械I類,I類醫療器械就是指普通人使用安全性非常好且沒有任何風險的器械。 减脂過程: 减脂板會直接固定安放於你身體的目標减肥部位,通過特殊的信號,Ion Magnum會將該部位的脂肪燃燒轉化成肌肉。(注意:該設備與你在其他沙龍中瞭解的肌肉轉化設備是完全不同的。)療程: 要想取得而保持完美的效果,一個療程需要進行10次理療,每3-7天進行一次。維持理療可以每兩周進行一次。

    Balas
  • 05/11/2018 pada 9:27 PM
    Permalink

    Eden Hazard and John Terry could be missing for the Europa League final on Wednesday night after picking up injuries against Aston Villa. Hazard seemed to pull his hamstring towards the end of the game while Terry hurt his ankle while challenging for the ball in the box. Chelsea sweating over injuries to Hazard and Terry ahead of Europa League final

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: PosBali.id Content is protected!