BI Khawatirkan Naiknya Capital Outflow

posbali.id

JAKARTA, POS BALI ONLINE – Gubernur Bank Indonesia (BI), Agus Martowardojo mengkhawatirkan jumlah modal asing yang keluar (capital outfl ow) dari Indonesia akan bertambah besar (naik), apabila kredibilitas fi skal tidak baik.

Dari Januari hingga Agustus 2016, jumlah modal asing yang masuk ke Indonesia mencapai Rp165 triliun. Namun, dalam tiga hari terakhir modal asing Rp7 triliun keluar seiring dengan pernyataan Gubernur Bank Sentral AS terkait kemungkinan kenaikan Fed Fund Rate.

“Kita yang kelihatannya kuat, uang Rp7 triliun keluar. Jadi pas tadinya Rp165 triliun, sekarang turun di bawah Rp160 triliun. Itu bisa jadi lebih besar kalau (fi skal) tidak dijaga,” ujar Agus saat rapat kerja dengan Badan Anggaran DPR di Jakarta, Selasa (30/8) malam.

Agus menuturkan, pada dasarnya, kondisi ekonomi Indonesia relatif baik yang ditunjukkan dengan banyaknya modal asing yang masuk, dan terjaganya defi sit neraca transaksi berjalan. Namun, penerimaan negara yang pada tahun ini diperkirakan akan mengalami kekurangan sekitar Rp219 triliun dari target, menjadi sorotan global. “Kita kelihatannya baik, tapi fi skal kita yang penerimaan negara diproyeksikan shortfall (selisih antara realisasi dan target) menjadi perhatian global,” tambah Agus.

Dalam dua tahun terakhir realisasi penerimaan perpajakan mengalami tekanan berat, dengan jatuhnya harga komoditas migas, batu bara, kelapa sawit dan lainnya. Sehingga, penerimaan pajak juga turun.

Sektor perdagangan dan konstruksi pada 2016 juga tertekan terlihat dari volume yang hanya tumbuh separuh dari tahun sebelumnya.

Selain itu, melemahnya kondisi perdagangan global menyebabkan ekonomi Indonesia juga mengalami kontraksi dari 2015 hingga 2016.

Dengan kondisi itu, Kementerian Keuangan melaporkan penurunan potensi pajak 2016 yang cukup besar, karena basis penghitungan tahun ini masih tinggi.

Pada 2014 shortfall penerimaan pajak mencapai Rp100 triliun, sedangkan pada 2015 shortfall mencapai Rp249 triliun.Untuk penerimaan pajak pada 2016 diperkirakan penerimaan pajak akan kurang Rp219 triliun dari target.

“Sebetulnya kondisi penerimaan pajak ini adalah situasi yang memang harus disikapi. Indonesia walaupun termasuk negara berkembang, tapi menjadi perhatian dunia dan dianggap fundamentalnya baik,” kata Agus. ant

Print Friendly, PDF & Email
posbali.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: PosBali.id Content is protected!